Substansi

Ingin jadi sastrawan dan wartawan, malah nyasar jadi dosen ITB


Leave a comment

Teladan dari Natsir dan Yamin

Buku. M Natsir

Sumber: [1]

Baru-baru ini saya membaca biografi dua tokoh besar jaman pergerakan nasional, Mohammad Natsir dan Muhammad Yamin. Kebetulan keduanya berasal dari Minangkabau. Alih-alih menuliskan ringkasan kisah hidup mereka sesuai dengan tahun kejadian, saya lebih suka untuk menyarikan mutiara teladan kehidupan dari kedua bapak bangsa ini.

***

Tahun 1927, saat usianya 18 tahun, Mohammad Natsir pindah dari Padang ke Bandung. Di kota kembang dia bersekolah di Algemeene Middelbare School (AMS). Di masa sekarang AMS setara dengan SMA dan saat itu menjadi sekolah menengah kelas dua. Natsir yang hanya anak seorang juru tulis tidak dapat bersekolah di Hogere Burger School (HBS) yang khusus diperuntukkan untuk anak-anak Belanda, Eropa, atau elite pribumi, diantaranya adalah Soekarno dan Tirto Adhi Suryo, yang dinovelkan Pram dalam Tetralogi Buru-nya itu.

Continue reading


Leave a comment

Antara Baik dan Buruk

Sengsara cover

“Sengsara Membawa Nikmat” terbit pada tahun 1929, dan merupakan karya Tulis Sutan Sati yang paling terkenal. Cukup banyak orang yang mengetahui karya sastra ini, salah satu alasannya adalah karena diangkatnya novel ini ke layar kaca di tahun 1991. Ketika itu masyarakat mengenal serial “Si Midun” di TVRI, dimana Sandy Nayoan dan Desy Ratnasari didapuk sebagai protagonis utama.

Mengambil latar cerita yang sebagian besar terjadi di Sumatera Barat, SMN mengetengahkan permasalahan klasik yang berulangkali terjadi di dalam dunia ini, pertentangan antara baik dan buruk. Midun, seorang pemuda alim, mulia akhlaknya, dan pandai silat, harus menderita hidupnya karena Kacak, yang dengki dan iri hati.

Kacak merasa Midun telah menyerobot perhatian orang kampung yang seharusnya ditumpahkan kepadanya. Anak peladang seperti Midun tidak seharusnya menjadi bintang. Kacak adalah kemenakan Tuanku Laras, pembesar di kampung mereka. Dalam adat Minangkau yang matrilineal, penanggung jawab dari seseorang adalah paman dari pihak ibunya. Maka, Kacak pongah dan merasa bisa berbuat semaunya.

Continue reading


Leave a comment

Potret Sosial dalam Novel “Atheis”

Atheis cover

Sungguh tragis riwayat Hasan. Maksud mulia hendak mengislamkan kembali Rusli dan Kartini, dua orang yang disebutnya sebagai kafir-kafir modern, malah dirinya terjebak ke dalam pusaran hidup yang sungguh berlawanan arah. Tidak hanya gagal, Hasan justru terbawa hidup materialistis seperti dua kawannya yang atheis itu.

Rajin beribadah, namun tidak alim, karena sesungguhnya Hasan memang kurang berilmu agama. Dia adalah penganut tarekat yang taat. Hasan pernah mandi di sungai Cikapundung selama empat puluh kali dalam semalam. Pernah juga dia mengunci diri di kamar selama tiga hari dan tiga malam, tanpa makan, minum, dan tidur. Namun, amalan-amalan yang tidak pernah dicontohkan oleh Nabi Muhammad itu tidak pernah membangkitkan gairahnya untuk bertanya. Walaupun di masa itu termasuk sebagai golongan langka yang bisa mengenyam pendidikan Belanda, Hasan bukanlah seorang intelektual yang gemar mencari tahu jawaban akan alasan terjadinya suatu peristiwa. “Apa artinya kata-kata ”Arab” (?) itu sampai kini aku tidak tahu.” (Bagian Ketiga) Bahkan untuk hal yang mendasar seperti memahami makna dari bacaan doa yang dipanjatkannya setiap saat, sikapnya apatis.

Hasan beragama hanya karena terbiasa. Selain itu, ketakutan akan neraka mendorongnya untuk sangat patuh dalam menjalankan tarekatnya. Namun lagi-lagi pemahamannya akan neraka itu didapatkan hanya dari potongan-potongan dongeng masa kecil. Maka tidak heran, pondasi keimanannya itu seperti kaca. Tampak indah dan menyilaukan mata orang awam, namun sesungguhnya amat rentan dan tidak mampu menopang permasalahan hidupnya.

Continue reading


4 Comments

Resensi Buku: To Kill a Mockingbird

To kill a mockingbird

“You never really understand a person until you consider things from his point of view. Until you climb inside of his skin and walk around in it.”

Lewat penuturan seorang Jean-Louise “Scout” Finch yang berumur enam tahun, Harper Lee menceritakan dengan amat baik dua problematika yang mungkin tabu untuk dibicarakan secara terang-terangan oleh orang dewasa; rasialisme dan perkosaan. Mengambil setting di kota Maycomb tahun 1930-an saat terjadi “Great Depression” di Amerika Serikat, cerita berputar pada Scout, abangnya Jeremy “Jem” Finch, dan ayahnya yang seorang pengacara, Atticus Finch.

Melalui pemahaman Scout yang polos, pembaca akan disuguhi bagaimana mengerikannya kebencian antar ras (putih dan hitam) saat itu. Dengan mudahnya, berbagai macam prasangka (prejudice) dapat diajukan ke orang-orang Negro, walaupun itu belum tentu benar. Prasangka jugalah yang membuat warga Maycomb memberikan stigma negatif ke Atticus (paling kentara adalah sebutan “nigger-lover“), yang ditunjuk oleh pengadilan untuk membela Tom Robinson, seorang negro yang dituduh memperkosa Mayella Ewell, anak dari Bob Ewell, seorang pemabuk, yang selama ini dicap sebagai sampah masyarakat.

Continue reading


Leave a comment

Perpustakaan Keluarga dan Budaya Literasi

Beberapa waktu yang lalu saya membuat basis data kecil-kecilan untuk mencatat buku saya, Intan, dan Kinan. Sebetulnya ini sudah dirintis sejak 2 tahunan yang lalu. Latar belakang proyek kecil ini cukup sederhana. Dulu waktu kecil, banyak buku dan komik saya yang hilang setelah dipinjam teman-teman. Jika tercatat dengan baik, hilangnya buku dapat diminimasi.

Basis data ini sederhana saja. Hanya berupa catatan menggunakan Google Spreadsheet. Berikut tautan dan contohnya.

https://docs.google.com/spreadsheets/d/1RtkgDB8Z1q9y7lq11Im_PAVfliObQMM3swGQKhuWFrw/edit#gid=846508825

Basis data perpustakaan.

Basis data perpustakaan.

Continue reading


2 Comments

Resensi Buku: Totto-Chan: The Little Girl at the Window

Sumber: Wikipedia

Sumber: Wikipedia

Having eyes, but not seeing beauty; having ears, but not hearing music; having minds, but not perceiving truth; having hearts that are never moved and therefore never set on fire. These are the things to fear, said the headmaster.

Buku ini sangat bagus. Itu resensi singkat yang dapat saya berikan. Penulisnya, Tetsuko Kuroyanagi, yang saat masih kanak-kanak dipanggil dengan “Totto-Chan” menceritakan dengan amat berkesan memoir masa kecilnya saat menempuh sekolah dasar di Tomoe-Gakuen.

Sebagai seorang yang menghabiskan masa kecilnya di desa, walaupun tidak persis sama, kurang lebih saya bisa merasakan nostalgia tentang apa yang Totto-Chan dan teman-temannya alami di sekolahnya. Menyusuri kebun-kebun jeruk, mencari ikan-ikan kecil di sungai, berkunjung ke sawah dan mengobrol dengan petani. Itu semua juga saya alami waktu SD dulu, terutama saat pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam. Memori semacam itu memang sungguh berkesan, melebihi kesan bahagia ketika dapat nilai 9 di raport. Namun, apa yang saya alami itu memang wajar terjadi di kampung. Sampai dengan saat ini, mestinya masih banyak siswa-siswa SD di pelosok Indonesia yang mengalami kejadian serupa. Continue reading


Leave a comment

Buku yang ingin dibaca

Tahun 2016 ini saya malas sekali membaca buku. Bulan Maret sudah hampir habis, diluar buku teks akademik dan komik, baru satu buku yang dibaca, “Totto Chan: The Little Girl at the Window”. Itu pun sebetulnya mulai dibacanya di bulan Desember 2015. Btw, buku Totto Chan karangan Tetsuko Kuroyanagi itu bagus loh. Tentang sekolah dasar di Jepang menjelang Perang Dunia II. Pendidikan di SD itu exceptional dan out of the box. Sangat ideal untuk tumbuh kembang anak-anak kecil. Rencananya akan segera saya tuliskan resensinya di blog ini.

Kembali ke topik. Tidak tahu juga kenapa kok akhir-akhir ini jadi malas membaca. Padahal, selama di Belanda harusnya dimanfaatkan untuk banyak baca. Soalnya, hidup disini itu lebih deterministik dibandingkan di Indonesia. Meskipun sudah ada si Kinan yang harus diurus, tingkat kepastian ritme kehidupan sehari-hari disini itu tinggi. Sebagai PhD student, kerjaan saya sudah jelas. Bikin paper, coding Matlab, koordinasi dengan tim dari IPC Tanjung Priuk, dan bimbing bachelor dan master student. Kalau ada meeting dengan supervisor atau janji bertemu dengan enam dokter spesialis Kinan di rumah sakit (kulit, anak, genetik, gizi, mata, urologi), semua sudah terjadwal. Jam 9 masuk kantor, jam 18 sore saya sudah di rumah lagi dengan kerjaan beres. Beda dengan di Bandung. Sudah pulangnya sering malam, kerjaan saya sebagai dosen macem-macem. Tiba-tiba pagi bisa diundang meeting di fakultas. Kadang juga dalam seminggu ada saja harus ke luar kota. Maklum, ngamen (baca: proyek, training, jadi narasumber) dulu. Biar dapur tetap ngebul, hehehe.

To cut the story short, waktu saya disini itu banyak lowongnya. Seharusnya sebulan sekali baca satu buku itu sangat memungkinkan. Makanya jadi merasa bersalah karena tidak dimanfaatkan sebaik mungkin. Continue reading